Mungkinkah Belajar Bahasa Jepang Saat Menonton Anime?

Ketika Anda pernah mengambil kelas bahasa Jepang di sekolah, Anda kemungkinan besar melihat bahwa banyak orang di kelas Anda adalah penggemar anime. Kemungkinan Anda akan menjadi salah satu dari orang-orang itu. Belakangan ini, animasi Jepang telah menjadi sangat populer di seluruh dunia. Sebagian, ini telah menghasilkan peningkatan jumlah orang yang tertarik pada bahasa dan budaya Jepang.

Tapi anime tidak bisa menjadi salah satu dari banyak pintu yang dapat membuat seseorang memiliki rasa ingin tahu di Jepang, itu tidak bisa menjadi cara utama seseorang untuk mengetahui bahasanya. Di sini Anda akan menemukan alasannya dan hanya ada beberapa alasan.

Hal-hal yang diajarkan di anime tidak sesuai dengan situasi kehidupan nyata. Ini bisa sangat penting untuk diingat, terutama jika Anda hanya seorang pemula, bahwa bahasa Jepang adalah bahasa dengan berbagai tingkat kesopanan dan ritual yang bergantung pada status sosial Anda.

Selanjutnya, sejumlah frasa dan kata-kata yang dapat Anda dengar di anime tidak berlaku untuk digunakan dengan seseorang yang lebih tua dari Anda atau lebih besar dari Anda di tangga sosial. Dalam bahasa Inggris, apakah Anda pernah berkata, “Berikan itu padaku!” kepada seseorang dengan otoritas yang lebih tinggi seperti instruktur Anda? Tidak pasti… Tapi ada skenario ketika salah satu mahasiswa benar-benar menyebutkan satu hal di samping jejak ini kepada instruktur. Bukan hanya sensei yang kaget dengan kata-kata murid itu, tapi dia juga sangat marah dan terluka.

Orang Jepang tidak berbicara atau bertindak seperti karakter anime. Pelajar bahasa Jepang perlu memahami bahwa anime tetaplah kartun. Dan sebagai kartun, mungkin sebagian besar, karakternya sangat dilebih-lebihkan dan parodi tentang bagaimana individu benar-benar berdiskusi dan bertindak. Misalnya, sangat tidak mungkin Anda akan bertemu dengan orang Jepang yang, sambil berpose mencolok, ingin menghukum Anda dalam nama bulan. Karakter kartun, meskipun menyenangkan dan menghibur, adalah karakter kartun untuk suatu tujuan – mereka mampu melakukan hal-hal yang tidak dilakukan manusia sebenarnya.

Anime bisa membuat Anda malas. Banyak orang yang gagal atau kurang berhasil dalam pelajaran dasar bahasa Jepang karena mereka tidak belajar dengan baik untuk kuis atau ujian mereka. Sebagai gantinya, mereka menonton anime berjam-jam dan berpikir bahwa mereka bisa melakukannya daripada duduk dengan catatan dan buku pelajaran mereka. Bahkan jika Anda tidak mengambil kelas bahasa Jepang formal, mengingat bahwa Anda dapat mencapai tingkat kefasihan dalam bahasa hanya dengan menonton banyak anime tidak realistis. Mungkin ada beberapa orang di pasar yang mengklaim bahwa mereka telah mencapai penguasaan bahasa Jepang yang cukup baik melalui anime saja, tetapi itu mungkin bisa menyampaikan poin kedua.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published.